Sitemap

Anda masih belum memiliki keamanan pemasaran?

Mengapa 'keamanan pemasaran' menjadi prioritas utama bagi pemasar modern?

Lima tahun yang lalu, jika Anda bertanya kepada pemasar tentang strategi keamanan mereka, kemungkinan jawabannya adalah kebingungan belaka. “Bot, proxy, lalu lintas pusat data? Itu yang perlu dikhawatirkan oleh tim keamanan. ”Namun, pada tahun 2022, Anda akan kesulitan menemukan pemimpin pemasaran yang belum menerapkan strategi keamanan pemasaran.Saat ini, sebagian besar pemasar melihat lalu lintas palsu, otomatis, dan berbahaya sebagai ancaman strategis bagi operasi mereka, mengorbankan efisiensi dan merugikan keuntungan mereka.

27% lalu lintas situs web palsu, dan itu membunuh efisiensi pemasaran

Data terbaru yang dirilis oleh CHEQ di lebih dari 12.000 pelanggannya mengungkapkan bahwa 27% dari semua lalu lintas situs web adalah palsu, terdiri dari botnet, pusat data, alat otomatisasi, pencakar, perayap, proksi, peternakan klik, dan penipu.Skala "Web Palsu" sangat besar, dan pemasar melihatnya di mana-mana.Baru saja Super Bowl yang lalu, 17 miliar tampilan iklan berasal dari bot dan pengguna palsu.Pada Black Friday, sepertiga pembeli online tidak nyata.Pemasar afiliasi kehilangan $1,4 miliar setahun karena penipuan.Elon Musk baru-baru ini menyoroti kekhawatiran atas bot yang menguasai media sosial dan Spotify dilaporkan menderita masalah botnya sendiri.Ke mana pun pemasar melihat, Web Palsu ada di sana, dan itu memengaruhi kampanye, corong, data, dan pendapatan mereka.

Pemasar berbayar tanpa keamanan 'membuang' ribuan klik pada pengguna palsu

Mungkin salah satu masalah yang paling terlihat bagi pemasar, terutama yang menjalankan akuisisi pengguna berbayar, adalah Penipuan Klik.Bot, click farm, dan bahkan pesaing menghabiskan anggaran iklan mereka dan sangat merusak efisiensi kampanye.Banyak pengiklan menderita ribuan dan bahkan puluhan ribu klik palsu setiap bulan, yang merupakan pemborosan pengeluaran yang sangat besar.Tapi itu bukan hanya pembelanjaan yang sia-sia, tetapi juga anggaran yang seharusnya bisa diberikan kepada pelanggan yang membayar nyata yang akan menghasilkan pendapatan aktual.Faktanya, data terbaru menunjukkan bahwa $42 miliar hilang setiap tahun dalam peluang pendapatan karena masalah ini.

Tetapi kerusakan sebenarnya dimulai ketika pengguna palsu itu menyusup ke audiens Anda

Banyak pemasar berbayar menggunakan kampanye atau audiens pintar untuk mengelompokkan pengguna yang sebelumnya telah menunjukkan minat pada produk atau layanan mereka atau berbagi atribut dengan pengguna yang memilikinya.Ini berguna untuk memperluas pasar yang mereka tangani dan menjangkau pembeli potensial baru.Pada titik ini, mungkin tidak mengejutkan bahwa bot dan pengguna palsu juga dapat menghalangi keberhasilan menjalankan praktik ini.Ketika audiens menjadi tercemar dengan pengguna manusia yang jahat atau lalu lintas bot yang tidak valid, pemasar akhirnya secara tidak sengaja menargetkan ulang dan mengoptimalkan lalu lintas palsu.Jika langkah-langkah keamanan pemasaran tidak dilakukan, siklus dapat berlanjut hingga audiens diambil alih oleh bot dan tidak lagi memiliki kemiripan dengan sekelompok pengguna manusia yang memiliki kemampuan dan niat untuk berkonversi.Jika segmen audiens yang bersih menjadi prioritas, maka, bagi banyak pemasar, keamanan pemasaran juga menjadi prioritas.

Lalu lintas palsu juga merupakan salah satu pendorong terbesar kualitas prospek yang buruk

Setiap pemasar dapat merasakan frustrasi dari prospek masuk yang tampak tidak sah.Terkadang itu akun palsu atau alamat email palsu.Terkadang informasi tersebut terlihat sah tetapi ketika Anda meneliti prospeknya, Anda tidak dapat menemukan perusahaan atau individu tersebut.Namun apa pun masalahnya, tidak ada yang lebih menyebabkan ketegangan antara penjualan dan pemasaran selain petunjuk palsu yang membuang waktu tim penjualan dan tidak pernah berubah.Faktanya, kualitas lalu lintas yang buruk adalah salah satu pendorong terbesar adopsi keamanan pemasaran saat ini, karena tim berupaya menghilangkan pengisian dan pengiriman formulir yang tidak sah dan mencegahnya mencemari jalur penjualan.

Tapi mungkin alasan terbesar pemasar melawan bot adalah kualitas data

Di luar pemborosan moneter, inefisiensi anggaran, audiens yang tercemar, dan prospek palsu, ada satu masalah yang berada di atas semuanya, yang mungkin merupakan pendorong terbesar adopsi keamanan pemasaran – dan masalah itu adalah kualitas data.Pikirkanlah – organisasi menghabiskan begitu banyak energi, waktu, tenaga, sumber daya, dan uang untuk pengelolaan dan konsumsi data – BI mahal, alat analitik dan pelaporan, tim analis, CDP, dan DMP.Semua ini agar mereka dapat mendorong keputusan taktis yang lebih baik seputar pengoptimalan halaman arahan, audiens dan penargetan, serta keputusan strategis seputar anggaran dan perencanaan saluran, perencanaan pertumbuhan, dan perkiraan pendapatan.Ketika rata-rata 27% traffic-in-funnel palsu, semua data itu miring dan keputusan itu sangat dikompromikan.Menambahkan lapisan visibilitas untuk mendeteksi bot dan pengguna palsu dan mendapatkan transparansi atas corong mereka, menjadi bagian integral mutlak dari peran pemasar modern.

Lebih dari segalanya, keamanan pemasaran dipandang sebagai peluang

Pemasar ingin menghilangkan ancaman ini terhadap operasi mereka, tetapi di atas semua itu, mereka ingin mendorong efisiensi anggaran yang lebih baik, prospek yang lebih baik, dan pendapatan yang lebih tinggi, dan itulah tujuan akhir dari keamanan pemasaran.Menghilangkan inefisiensi ini mendorong corong yang sehat, bersih, dan transparan yang memberikan hasil yang lebih baik.Dan karena alasan ini, tanyakan kepada pemasar “apa strategi keamanan Anda?” pada tahun 2022, dengan cepat menjadi pertanyaan yang hampir dangkal, karena Keamanan Pemasaran dengan cepat menjadi standar industri.

Artikel ini ditulis olehDaniel Avital, chief strategy officer, dan kepala pemasaran global di CHEQ.